Semua Harus Menahan Diri saat Liburan Panjang

  • Bagikan
Semua Harus Menahan Diri saat Liburan Panjang
Situasi pantai Kuta, Badung Bali, pada liburan tutup tahun 2020. Foto/ist
KEMBARA.ID, JAKARTA – Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Doni Monardo mengatakan bahwa angka akumulasi COVID-19 menjelang akhir Desember ini mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan November lalu.

Pada bulan sebelumnya kasus COVID-19 di Tanah Air berada pada posisi yang sangat baik dari rata-rata kasus global, yakni 11,8 persen dibanding dari angka global di atas 15 persen.

Selisih prosentase kenaikan kasus sebesar empat persen dari angka global tersebut dinilai cukup tinggi dan sangat berpengaruh pada hasil akumulasinya.

Untuk itu, Doni Monardo meminta masyarakat manahan diri keluar rumah selama masa liburan panjang.

“Semua harus bisa menahan diri, apalagi kita akan menghadapi liburan yang cukup lama,” kata Doni dalam keterangan tertulis yang diterima media.

Tentunya dengan menahan diri di rumah selama liburan, menurut Doni maka hal itu dapat membantu menekan potensi peningkatan kasus COVID-19 di Indonesia.

“Kita berada pada posisi yang sangat baik pada awal November, saat berakhirnya liburan panjang yang ketiga.

Saat itu angka kasus aktif kita berada pada 11,8 persen dan selisih global sekitar 15 persen.

Masuk pada minggu ketiga Desember ini, kasus aktif berada pada 15 persen.

Tingkat perbedaan Indonesia dengan global menjadi berkurang,” ungkap Doni dalam keterangannya pada acara “Outlook 2021: Wajah Indonesia Setelah Pandemi” yang disiarkan melalui media daring di Jakarta, Kamis (24/12/2020).

Adapun menurut Doni, peningkatan angka kasus aktif tersebut terjadi sejak liburan panjang yang lalu, di mana angka peningkatan kesembuhan mengalami penurunan dan kasus positif terus mengalami peningkatan.

“Karena kasus positif COVID-19 tiap hari mengalami peningkatan sejak liburan panjang yang lalu,” ungkap Doni.

“Akhir-akhir ini, terutama pada empat minggu terakhir kasus positifnya lebih tinggi dibandingkan yang sembuh,” imbuhnya.

Melihat adanya kenaikan kasus aktif tersebut, Presiden Joko Widodo telah memberikan arahan kepada Komisi Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) termasuk Satgas Penanganan COVID-19 untuk memastikan kesiapan rumah sakit di seluruh provinsi.

  • Bagikan